Wednesday, November 12, 2008

"Bicara Aur Dengan Tebing" RTM Drama Season 2

The shooting of this second season of this RTM drama series will wrap up soon. The first season has won the award for best TV Drama Series (Drama Rantaian Terbaik) at the recent 10th Anugerah Skrin, 2008 awards ceremony held on 7th November.

The first season is currently showing on RTM1 at 11:00AM, Monday thru Thursday.

SINOPSIS
penulis : Nazli Jaafar (Che Li’)
............
Rumahtangga yang dibina oleh Mia dan Faizal dilimpahi kebahagiaan. Namun bagi Mia, kebahagiaannya tidak lengkap selagi kakaknya Yeen belum pulih seperti biasa. Walaupun banyak menyakiti dirinya, Mia tidak menganggap Yeen sebagai musuh, jauh sekali untuk mendendaminya.

Namun bagi ibu saudara Faizal, Datin Mimi, dia amat berkecil hati atas perkahwinan Faizal dan Mia. Dia yang mahu menjodohkan Faizal dengan anaknya Laila merasa begitu terhina apabila Faizal lebih rela menghawini gadis seperti Mia dari memilih anaknya yang merupakan seorang wanita yang terpelajar dan berkarier baik.

Setiap minggu Mia akan melawat Yeen di hospital. Berita gembira dari Doktor mengesahkan Yeen sudah beransur pulih. Mia memujuk Faizal agar membenarkan dia menjaga Yeen apabila Yeen sembuh nanti. Walaupun terasa berat hati, namun atas rasa sayangnya pada Mia, dia menyetujuinya.

Bermulalah fasa kehidupan yang amat membahagiakan bagi Mia dan Faizal. Alam rumahtangga terasa begitu indah. Hidup dalam kemewahan tidak membuatkan Mia lupa daratan. Sesekali Mia pulang melawat Pak Ngah dan rumahnya di kampong. Pak Ngah juga tidak lupa bertanya kabar tentang Yeen. Mia memberitahu Pak Ngah yang Yeen telah beransur pulih dan Mia tak sabar ingin membawa Yeen tinggal bersamanya. Pak Ngah sedikit gusar. Dia merasakan orang seperti Yeen takkan berubah tetapi Mia menafikan dan tetap ingat pada pesan arwah ayahnya agar sentiasa berbaik-baik sesama adik beradik.

Mia semakin kerap mendesak Faizal agar membenarkan dia membawa Yeen balik. Faizal cuba melengah-lengahkan keinginan Mia dengan memujuk Mia agar merawat dyslexianya terlebih dahulu sebelum merawat orang lain. Atas pujukan Faizal, Mia akhirnya bersetuju untuk mendapatkan rawatan. Hakikatnya Faizal masih menaruh perasaan curiga terhadap Yeen yang selama ini telah menzalimi Mia.

Hasil rawatan, Mia mula mendapat keyakinan diri. Dia semakin tahu membawa diri dan dapat menyesuaikan dirinya dengan orang disekelilingnya.

KEmarahan Datin Mimi terhadap Mia yang dianggap perampas bakal menantunya membuatkan dia terus cuba untuk menghasut Datin supaya membenci Mia. Mimi sering mencemuh Mia yang dianggapnya tidak pantas berada dalam keluarga terhormat. Datin Mimi dan Laila juga berpura-pura baik dengan Mia dihadapan Faizal, tetapi jika Faizal tiada, mereka sentiasa mencari peluang untuk menjatuhkan airmuka Mia dan ini amat menyedihkan Mia. Keadaan menjadi bertambah buruk apabila Ibu faizal sakit dan meninggal dunia.

Mia yang merasakan dirinya sebatang kara amat berharap Yeen cepat sembuh. Mia bertindak nekad memujuk doktor yang merawat Yeen agar membenarkan dia membawa Yeen pulang ke rumah. Dengan pelbagai alasan yang logik, doktor membenarkan Yeen pulang. Namun doktor menasihatkan Mia supaya menjaga Yeen dengan baik dan sebolehnya cuba mengelakkan Yeen merasa sedih dan bimbang kerana tekanan perasaan yang dialaminya boleh kembali muncul bila-bila masa jika perasaannya terganggu. Mia menyanggupi semuanya asalkan Yeen dapat dibawa pulang tinggal bersamanya.

Dengan penuh kasih sayang dan tanpa sekelumit rasa dendam, Mia menjaga Yeen dengan dengan baik walaupun adakalanya dia terpaksa berhadapan dengan pelbagai karenah Yeen yang agak mencabar.
Tutur bicara Yeen selalu kasar terhadap Mia. Adakalanya dia menganggap Mia seperti bibiknya dan sesuka hati mengarahkan Mia membuat itu ini untuk dirinya. Rasa sayang membuatkan Mia terus melayani karenah Yeen tanpa sebarang rungutan. Tanpa disedari perhatiannya terhadap Faizal mulai berkurangan.

MElihat kepincangan yang berlaku dalam rumahtangga Mia dan Faizal. Datin Mimi mula menjalankan misinya. Laila mula mengumpan Faizal. Walaupun tidak pernah terfikir untuk curang dibelakang Mia, namun Faizal akui perhatiaan Laila terhadapnya sedikit sebanyak membuatkan dia rasa bahagia.

MEnjadi orang bawahan samada di rumah mahupun di pejabat membuat Razuan rasa Dina tidak pernah menghormatinya sebagai seorang suami. Dia mula menyesali perlakuannya terhadap Yeen selama ini. Dia mulai rindukan belaian dan rasa hormat seorang isteri. Rumahtangganya mulai berantakan, namun demi anak, Razuan cuba menahan sabar.

Terserempak dengan Yeen bersama Mia bagaikan memberi lorong pada Razuan untuk mendekati Yeen kembali. Rasa bersalahnya terhadap semakin menebal apabila mengetahui apa yang Yeen lalui selama ini. Razuan meminta kebenaraan pada Mia untuk datang melawat Yeen pada masa terluang dan Mia membenarkannya.

Beberapa kali Razuan melawat Yeen. Yeen banyak mendiamkan diri dan hanya membiarkan Razuan bercerita pelabagi perkara padanya. Sebaik Razuan beredar, bibir Yeen mula menguntum senyuman jahatnya.

Melihat ramai orang disekeliling menaruh simpati padanya, dia mula terfikir untuk mengambil kesempatan dan seterusnya menghancurkan orang-orang yang dibencinya selama ini.

Razuan dan Dina adalah tumpuan utamanya. Dia mahu Dina merasakan kesakitan dan kekecewaan yang pernah dia alami ketika Razuan meninggalkannya dahulu. Dalam diam dia menyusun strategi.

Dalam diam juga, Yeen mulai merasa cemburu melihat kebahagiaan Mia dan Faizal dan mulai merasa hasad dengan kemewahan hidup yang Mia

Sebagai langkah pertama, Yeen mengistiharkan dirinya pulih seperti sediakala. Dia mula berlagak seperti biasa. RAzuan merasakan kehadirannya berjaya memulihkan Yeen dan berhasrat untuk meneruskan hubungan tanpa pengetahuan Dina. Setiap bulan juga Razuan memberi Yeen duit perbelanjaan dan Yeen pula menunjukkan reaksi manjanya terhadap Razuan.

Yeen yang kononnya tidak mahu selamanya bergantung hidup pada Mia dan suaminya menyuarakan hasratnya untuk memulakan perniagaan. Di luar pengetahuan Faizal, Yeen berjaya memujuk Mia untuk menggadaikan tanah kampung untuk dijadikan modal perniagaan. Pak Ngah cuba menghalang tetapi Mia tetap dengan hasratnya untuk membantu kakaknya.

Yeen mula berusaha untuk menubuhkan sebuah syarikat hiasan dalaman. Atas alasan namanya sudah disenarai hitamkan oleh pihak bank, Yeen memujuk Mia supaya membenarkan dia menubuhkan syarikat atas namanya. Setelah bersusah payah menyakinkan faizal, hasrat Yeen akhirnya tercapai. Mia juga tanpa prejudis telah memberi kuasa pada Yeen untuk menguruskan semua urusan syarikat termasuk soal kewangan.

Yeen mula mengintai peluang untuk mendapatkan peluang perniagaan dan Razuan dilihat sebagai batu loncatan yang baik baginya untuk mengembangkan perniagaan. Razuan menggunakan kuasanya untuk melantik syarikat Yeen menjadi syarikat hiasan dalaman untuk salah satu projek syarikatnya.

Dalam pada itu juga Yeen terus menggoda Razuan kembali. Dina mula mengesyaki perubahan Razuan. Dalam diam dia mula mengintip gerak geri Razuan dan alangkah terkejutnya bila mengetahui Razuan kembali menjalin hubungan dengan Yeen, bekas isterinya (Dina masih tak tahu yang syarikatnya berusuan dengan syarikat yeen). Dina menyerang Yeen tetapi Yeen dengan selama mengatakan yang dia tidak berminat pada Razuan dan tak akan menerima kembali Razuan dalam hidupnya. Yeen dengan sinis mengatakan Razuan kembali mencarinya kerana Dina gagal menjadi seorang isteri yang baik pada Razuan.

Bagi melepaskan dendamnya pada Mia dan Faizal, Yeen menyusun satu strategi untuk menyakiti mereka. Yeen mendekati Datin Mimi yang memang membenci Mia. Yeen bersekongkol dengan Datin Mimi untuk mengusir Mia keluar dari hidup Faizal. Yeen kembali ke kampung dan menjejaki Razak kembali. Yeen memberi upah lumayan pada Razak agar tampil menemui Faizal dan mengakui yang dia pernah berbuat sumbang pada Mia dan ingin memiliki Mia demi membasuh dosanya. Faizal rasa tertipu dan pada masa inilah Datin Mimi dan Laila muncul untuk mengambil kesempatan.

Mia benar-benar terkejut dengan tuduhan Razak, dia meminta ‘bantuan’ Yeen untuk membersihkan namanya. Mia amat terkejut bila Yeen seolah-olah berpihat pada Razak dan mengiyakan tuduhan palsu yang Razak lemparkan.

Hilang pertimbangan, Faizal mengusir Mia keluar dari rumah. Mia lari membawa diri pulang ke kampung dan tinggal bersama pak ngah. Tinggal dikampung dan atas nasihat pak ngah, Mia mendapat kekuatan untuk menyiapkan diri berhadapan dengan Yeen yang telah banyak menyakitinya.

Razuan pula semakin menggilai Yeen dan memujuk Yen agar kembali menerimanya. Yeen mengambil peluang dan mengenakan syarat agar Razuan membelikan sebuah rumah dan kereta mewah untuknya sebelum dia bersetuju menerima lamaran Razuan. Yeen juga mendesak Razuan memberi syarikatnya satu lagi projek besar yang bakal membawa keuntungan berjuta ringgit padanya. Demi cintanya pada Yeen, Razuan setuju walaupun terpaksa menyalah guna kuasa di pejabat.

Perbuatan Razuan sampai ke pengetahuan Dina. Mereka bertengkar dan Dina dengan tegas mendesak Razuan membuat pilihan samada dia ataupun Yeen dan Razuan memilih Yeen!!

Razuan menemui Yeen dan mengatakan yang dia sudah mencerai Dina. Yeen dengan sombong memberitahu yang dia samasakeli yidak akan menerima Razuan kembali. Baru Razuan sedar yang dia tertipu. Yeen mentertawakan kebodohan Razuan. Razuan cuba kembali pda Dina, tetapi Dina menghalaunya dan tidak membenarkan Razuan menjejakkan kaki kerumahnya .Malah jawatannya di pejabat dilucutkan dan keretanya juga Dina rampas. Razuan keluar sehelai sepinggang. Razuan rasa begitu marah dengan penipuan Yeen padanya.

Yeen yang sudah dapat membaca rahsianya akan terbongkar bertindak cuba memindahkan wang syarikat ke akaun peribadinya. Ketika dia berurusan dengan pihak bank, Mia muncul dengan anggota polis dan Yeen dituduh menyalahgunakan wang syarikat.

Melihat Yeen tertangkap, Razuan puas. Faizal pula cuba untuk kembali memenangi hati Mia yang terluka…..

3 comments:

Anonymous said...

penonton masih suka dengan watak yg dibawa rita...

ARIELLE said...

I nk rita yg brlakon. Lisda tidak sesuai. kenapa n amik rita?

syimah85 said...

tu la pasal..rita gak best..musim 2 ni x tgk pun..sbb x rita..huhu